Switch Mode

Pacarku Zombie Chapter 114

Bayangan Di Bawah Malam

Begitu mouse mati, Shana langsung menunjukkan ekspresi kecewa, seolah-olah dia belum cukup bermain.

    Dia mengambil mayat itu dengan ujung pisau, dan kemudian berkata dengan agak tertekan: “Itu mati begitu cepat.”

    Ling Mo tiba-tiba kedinginan, dan menarik Ye Lian, yang mendekati tikus mati, kembali kepadanya, dan berkata: ” Kalian berdua jangan lari-lari lagi, lebih baik menjauh dari hal semacam ini.”

    Shana cemberut dan berkata, “Ini hanya hal kecil yang tidak mengancam, jadi apa yang begitu gugup.”

    “Yah …” Ye Lian Setelah ragu-ragu sejenak, dia mengangguk dan menyatakan dukungannya untuk kata-kata Shana.

    Tentu saja hal semacam ini tidak mengancam zombie, virus yang terkandung di dalamnya tidak sebanding dengan 1% dari darah kedua zombie tingkat lanjut ini.

    Jika Anda benar-benar membiarkannya menggigit, diperkirakan akan membusuk menjadi kerangka dalam sekejap.

    Konon, Ling Mo tidak ingin mereka memiliki hobi aneh karena itu. Hal-hal kecil ini bukanlah ancaman bagi mereka, tetapi mereka adalah ancaman besar bagi diri mereka sendiri.

    Setelah menutup pintu ruang utilitas, Ling Mo membawa Ye Lian dan Shana kembali ke ruang dalam.

    Pada saat ini, gadis-gadis itu hampir makan, dan ketika Ling Mo kembali, mereka mengenakan pakaian lama itu sendiri.

    Begitu mereka melihat Ling Mo muncul, mereka segera merunduk ke samping dengan gugup.

    Salah satu gadis setengah jalan mengenakan celana panjangnya, dan ketika dia melihat temannya menghindar, dia panik, tetapi dia tidak berharap untuk menginjak kaki celananya setelah hanya dua langkah, dan dia jatuh langsung ke tanah dengan bergoyang.

    Ling Mo tertegun sejenak, dan dengan cepat melangkah maju untuk mendukungnya. Setelah gadis itu berdiri teguh, dia buru-buru mundur dua langkah dengan ekspresi panik, dan berkata dengan suara rendah, “Maaf…”

    Tidak terlalu banyak gadis yang berhubungan dengannya, tapi itu adalah pertama kalinya dia bertemu dengan gadis seperti itu dengan pantat telanjang yang berdiri di depannya. Meskipun dia terlihat biasa, dia masih gadis yang hidup, dan Ling Mo dapat melihat dengan jelas di mana dia tidak boleh diekspos.

    Namun, menurut Ling Mo, ini tidak lucu, tetapi di lubuk hati saya, saya merasa bahwa gadis-gadis ini tidak mudah untuk hidup.

    Dia juga mengerti ketakutan para gadis padanya. Meskipun kelompok Li Danyang membawa mereka semua jenis siksaan dan penghinaan, saya khawatir bagi gadis-gadis ini, Ling Mo, yang memiliki lusinan nyawa di tangannya, tampak lebih menakutkan.

    Penghinaan dapat ditanggung, tetapi kematian adalah sesuatu yang tidak dapat mereka tanggung. Jika mereka tidak berjuang untuk bertahan hidup, bagaimana mereka bisa bertahan sampai sekarang?

    Ketika gadis itu melihat Ling Mo menatapnya, dia tidak bisa menahan gemetar untuk sementara waktu, lalu dia ragu-ragu untuk sementara waktu, dan dengan gugup mengulurkan tangannya dan meraih kerahnya, dengan lembut membuka jahitannya, memperlihatkan setengah dari payudaranya: ” Jangan bunuh kami… jika kamu mau…” Setelah mengatakan itu, dia menatap Ye Lian dan Shana dengan ekspresi rumit, seolah dia tidak yakin apakah tindakannya akan berpengaruh.

    Lagipula, dibandingkan dengan Ye Lian dan Shana, wajah dan sosoknya jauh lebih buruk, dan tatapan Ling Mo padanya juga berbeda dari tatapan menjijikkan Li Danyang dan yang lainnya.

    Melihatnya melakukan ini, Ling Mo membeku untuk sementara waktu, lalu melambaikan tangannya: “Jangan lakukan ini, aku tidak bermaksud begitu. Aku akan mengatakannya lagi, aku tidak akan membunuhmu. Aku akan meninggalkan ini. hal untukmu, aku di sini hanya untuk beristirahat semalam, aku akan pergi besok.” Sungguh

    lelucon, meskipun dia tidak sabar untuk menghancurkan masa kecilnya, tetapi tujuannya adalah Ye Lian dan Shana …

    Meskipun dia belum menemukan cara untuk membantu mereka memecahkan melon dengan aman, Ling Mo percaya bahwa Hari ini tidak jauh, dan dia harus menunggu!

    Setelah Ling Mo selesai mengucapkan kata-kata ini, dia menyeret Ye Lian dan Xia Na ke sudut yang telah dia atur. Adapun apakah gadis-gadis itu bisa mengerti atau tidak, dia tidak peduli.

    Lingkungan perpustakaan sedemikian rupa sehingga mereka hanya bisa puas dengannya malam ini. Meskipun bagian luarnya penuh dengan mayat, hal baiknya adalah lingkungannya relatif tertutup, dan bau darah tidak dapat ditularkan ke luar untuk sementara waktu.

    Boneka mayat itu ditempatkan oleh Ling Mo di luar gerbang perpustakaan sebagai peringatan. Lagi pula, ini adalah tempat di mana tidak ada jalan keluar. Tanpa tindakan pencegahan, Ling Mo tidak bisa tidur nyenyak.

    “Makanannya bisa dimakan selama sekitar lima hari. Setelah mencari A1 dan C3, kamu dapat meninggalkan X City University.” Sebelum istirahat, Ling Mo masih berpikir di dalam hatinya …

    Gadis-gadis itu tidak melihat bahwa Ling Mo dan partainya tidak mengganggu niat mereka secara bertahap santai.

    Memiliki pakaian untuk dipakai dan makanan untuk dimakan adalah suatu kemewahan bagi mereka. Tapi mereka masih tidak berani terlalu dekat dengan Ling Mo. Melihat bahwa Ling Mo telah menutup matanya dan beristirahat, mereka pindah ke sudut dalam, berkumpul bersama dan perlahan tertidur.

    Makanan dipegang di tangan mereka oleh mereka, dan bahkan jika mereka tertidur, mereka tidak akan rileks…

    Namun, saat malam perlahan-lahan menyelimuti X City University, bayangan gelap tiba-tiba muncul di dekat perpustakaan.

    Dia sendirian, dan dia tampaknya tidak memiliki senjata di tangannya, tetapi dia tiba di tempat ini dengan selamat.

    Melihat zombie di pintu masuk perpustakaan dari kejauhan, pria itu tertegun sejenak.

    “Li Danyang dan yang lainnya… Bukankah mereka seharusnya dibunuh oleh zombie? Tidak… Jika mereka dibunuh oleh zombie, bagaimana zombie-zombie ini bisa keluar dari pintu lagi?” Setelah bergumam pada dirinya sendiri, pria itu melihat ke arah di perpustakaan. Matanya tiba-tiba menyala, “Aku lewat di sini setiap hari, dan akhirnya aku menemukan sesuatu yang menarik hari ini. Sepertinya mereka seharusnya dihancurkan oleh Long Fei. Tapi bagaimana Long Fei bisa memiliki kemampuan yang begitu hebat? ? Dia benar-benar bisa menghancurkannya. Li Danyang, kurasa aku seharusnya melakukannya sejak lama… aneh sekali…”

    Dia merenung sejenak, tiba-tiba berbalik arah, dan berlari ke arah belakang perpustakaan, dengan kecepatan yang sangat cepat dan gerakan lincah, seolah-olah dia bepergian melalui malam yang gelap, seperti bayangan.

    Segera orang ini muncul di belakang perpustakaan. Meskipun tidak ada pintu, dia tampaknya tidak terpengaruh sama sekali. Dia meraih pipa drainase dan dengan cepat memanjat dengan kekuatan. Berbalik ke dalam.

    Tempat dia muncul adalah ruang utilitas kecil.

    “Retak!” Saat pintu dibuka dengan lembut olehnya, bayangan itu dengan cepat melompat keluar dari celah pintu, dan kemudian dengan cepat melintasi deretan rak buku.

    Tak lama kemudian dia muncul di samping sekelompok gadis. Melihat gadis-gadis itu tertidur lelap, dia tertegun sejenak, lalu mengulurkan tangan dan meraih salah satu gadis. Saat gadis itu membuka matanya dengan linglung. , sudah menutupi mulutnya dan menyeretnya ke samping.

    “Ada apa di sini?” Suaranya sangat rendah, dan dia hampir berbisik di telinga gadis itu. Jika itu orang lain, dia mungkin tidak dapat mendengar apa yang dia katakan bahkan jika dia berdiri satu meter darinya.

    Mata gadis itu melebar ngeri, tidak bisa berbicara sama sekali. Pria itu melepaskan satu tangannya, merentangkan telapak tangannya di depan gadis itu, dan berkata dengan suara rendah, “Tuliskan.”

    Tiba-tiba diserang di tengah malam, gadis itu berjuang mati-matian, tetapi sosok itu tidak kasihan pada semua, dan tiba-tiba tersentak. Tinju itu mengenai perut gadis itu, dan kemudian dia berkata dengan dingin, “Tulislah dengan cepat.”

    Gadis itu mengejang kesakitan, dan air mata segera mengalir, tetapi dia tidak bisa mengeluarkan suara.

    Gemetar ketakutan, dia perlahan mengangkat tangannya dan menulis goresan demi goresan dengan jari-jarinya di telapak tangan pria itu yang terbuka…


Pacarku Zombie

Pacarku Zombie

My Girlfriend is a Zombie
Score 8.4
Status: Ongoing Type: Author: Artist: Released: 2017 Native Language: Chinese
Akhir dunia telah tiba, dan seluruh dunia telah jatuh ke dalam kegelapan dan kehancuran. Sebagai seorang otaku, Ling Mo merasakan banyak tekanan pada dirinya sendiri. Mantan kekasih masa kecil terinfeksi virus, dan senior yang cantik digigit oleh zombie jahat. Bisakah Anda hidup dengan lebih banyak gadis zombie dalam keluarga? Bisakah minum sister juice membuat Anda kebal terhadap virus? Bisakah seks dengan gadis zombie benar-benar meningkatkan kebugaran fisik? Ling Moyu: Sebenarnya, memiliki beberapa pacar zombie itu cukup bagus... Tunggu, bisakah kamu berhenti menggigitku?

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Options

not work with dark mode
Reset
Elitjp mega118 Elitjp login elitjp elit jp Link elitjp cor118 Alternative Link - ELITJP Elitjp | 2 Player Megawin Pragmatic Play