Switch Mode

Pacarku Zombie Chapter 171

Ancaman dari anjing serigala mutan

    “Crench…”

    Suara putaran roda sepeda agak keras di jalan mati.

    Tentu saja, ini hanya perasaan yang terdengar di telinga kelompok yang selamat ini, bahkan suara angin telah sepenuhnya menutupi gerakan halus ini.

    Ling Mo menggendong Ye Lian, sementara Shana memimpin Li Yalin, dan keempatnya perlahan mengikuti tim Guo Chao di belakang.

    Meng Jiayu dengan sengaja melambat, pergi ke Ling Mo dan berkata, “Saudaraku, kita akan berada di pusat perbelanjaan di depanku sebentar lagi, tetapi rencana kita adalah pergi ke Detasemen Polisi Bersenjata dulu. Mencari korban selamat lainnya dan makanan, kita akan meninggalkannya dalam perjalanan pulang. Aku seharusnya bisa bolak-balik dengan lancar hari ini, bersamamu…”

    “Yah, itu cara terbaik.” Ling Mo mengangguk dan berkata.

    “Kalau begitu kita akan berkeliling dengan tenang.”

    Orang-orang di tim Guo Chao semuanya selamat dari komunitas terdekat dan sangat akrab dengan medan dan rute di sini.

    Mereka dengan cepat menghindari jalan utama dan melanjutkan melalui jalan kecil.

    Ada sungai kecil di satu sisi jalan ini dan tembok di sisi lain, dan sama sekali tidak ada bayangan zombie di jalan.

    “Ketika kami lewat di sini sebelumnya, kami sudah berurusan dengan beberapa zombie dan melemparkannya ke sungai.” Meng Jiayu memperkenalkan.

    Tampaknya tim ini telah merencanakan sejak lama, tetapi saya tidak tahu bagaimana situasi di dekat detasemen polisi bersenjata.

    Setelah sekitar 20 menit, mereka kembali ke jalan utama, diperkirakan jumlah zombie meningkat karena kedekatannya dengan pusat perbelanjaan.

    Ling Mo mempercepat dengan tajam, mengeluarkan pedang Tang di hadapan zombie yang bergegas, dan menebasnya secara horizontal pada saat yang mengejutkan.

    Setengah dari mayat segera naik ke langit dan jatuh dengan keras ke tanah, dan banyak darah dan organ dalam terlempar ke mana-mana.

    Meng Jiayu dan yang lainnya tidak berani menjadi seperti Ling Mo. Lagi pula, mereka tidak memiliki tentakel mental untuk menyesatkan para zombie, dan mereka tidak berani mengambil risiko ini.

    Jadi mereka semua meletakkan sepeda mereka sebelum naik untuk bertarung dengan zombie.

    Namun, para penyintas ini juga memiliki metode pertempuran jarak dekat mereka sendiri. Guo Chao dan dua penyintas melepas penutup pot yang mereka bawa dari mobil, dan menggunakannya sebagai perisai untuk memblokir mereka. Setelah nyaris memblokir zombie, Meng Jiayu, Yang Jia dan lain-lain Kemudian gunakan pisau atau tombak buatan sendiri untuk membidik perut atau wajah zombie dan menusuknya.

    Meskipun kekuatan zombie besar, metode serangan mereka relatif sederhana, mereka pada dasarnya melambaikan tangan untuk menangkap mereka ketika mereka dekat, setelah diblokir oleh penutup pot, mereka umumnya menolak untuk menyerahkan mangsa di depan mereka.

    Dan begitu tertarik dengan “umpan”, jurus pamungkas berikutnya akan tiba.

    Namun, beberapa kali kemudian, seorang yang selamat juga tewas. Dia awalnya mengecilkan kepala dan setengah tubuhnya di belakang tutup pot, tetapi dia tidak berharap untuk menemukan zombie dan ingin menerkam dari belakang, tetapi dia langsung mendukung zombie di depan dan memanjat, mendarat di atas. kepalanya. Dia tidak bisa menahannya lagi dan jatuh. Dan tepat saat dia jatuh, jeritan segera terdengar.

    Meskipun Ling Mo bergegas tepat waktu untuk memotong dua zombie dengan pisau, wajah korban telah digigit berkeping-keping, dan perutnya telah robek oleh kuku yang tajam. Meskipun tubuhnya masih berkedut dan berjuang, dia meninggalkan Kematian tidak. menjauh.

    Meskipun ketiga putri Shana kuat, mereka hanya bekerja sama dengan Ling Mo untuk bertarung, bahkan jika ada yang selamat dalam krisis, mereka tidak akan menyelamatkan mereka.

    Para penyintas lainnya terlalu sibuk untuk mengurus rekan mereka yang gugur. Terlebih lagi, sejak dia jatuh, dia ditakdirkan untuk mati.

    Ketika pertempuran berakhir, ketika Guo Chao datang dengan wajah muram, orang yang selamat sedang sekarat.

    Dia menghela nafas dalam kesedihan, dan tombak panjang di tangannya langsung menusuk dada lawan: “Ayo.” Para

    penyintas lainnya semua tampak sedih, tetapi mayat-mayat itu hanya bisa ditinggalkan di sini.

    Untungnya, setelah membayar harga kematian seorang penyintas, rombongan itu akhirnya sampai di Detasemen Polisi Bersenjata.

    Dari luar saja, tidak ada krisis besar yang terlihat.

    Pagar panjang, dengan dua garis karakter berlapis emas di kedua sisi gerbang, menunjukkan bahwa ini memang Detasemen Polisi Bersenjata, dan di tengahnya ada pintu elektrik yang bisa ditarik.

    Sepintas, Anda bisa melihat sabuk hijau di dalamnya, dan bangunan tiga lantai yang menghadap ke gerbang.

    Sebenarnya skala di sini cukup besar, tetapi diperkirakan tidak banyak orang, jika ada yang selamat yang melarikan diri, diperkirakan tidak banyak zombie yang tersisa.

    Setelah semua orang beristirahat sebentar di luar pintu, mereka masuk langsung dari pintu.

    Biasanya ada kamera untuk memantau di sini, tetapi sekarang orang diizinkan untuk datang dan pergi.

    Itu modis dan tidak terasa di jalan, tetapi begitu Anda melangkah ke gerbang gedung itu, Anda tiba-tiba merasakan perasaan suram.

    Kecuali empat Ling Mo, semua orang segera menunjukkan tatapan waspada.

    Ada beberapa noda darah tua di pintu kaca, lubang peluru dan jejak lainnya terlihat di mana-mana di aula yang teduh, dan sebuah gelas juga pecah.

    Tampaknya seseorang telah melarikan diri, dan dia masih bersenjata.

    Dengan cara ini, diperkirakan sejumlah besar zombie telah dibawa keluar, tetapi melihat darah di tanah, tetapi tidak ada mayat yang lengkap, memang ada beberapa zombie yang tersisa di sini.

    Benar saja, tidak lama setelah berjalan di dalam, dua zombie bergegas dari kegelapan.

    Namun, Shana, yang berjalan di depan, hanya dengan mudah mengayunkan sabit panjang di tangannya, dan memotong kaki kedua zombie itu secara bersamaan.

    Setelah kakinya patah, kedua zombie itu masih berjuang untuk merangkak, tetapi Meng Jiayu bergegas dan membunuh mereka dengan pisau.

    Shana awalnya mengagumi keadaan tragis perjuangan zombie, melihat tembakan Meng Jiayu, matanya tiba-tiba membeku.

    “Jangan khawatir tentang itu.” Ling Mo dengan cepat menyeret Shana kembali dan berbisik, “Lagipula, kamu juga saudara ipar, dan jangan bermain saat ini.”

    Ye Lian juga menasihati: “Yah .. .untuk sementara… …mainkan nanti.”

    “Aku tidak akan bisa bermain untuk sementara waktu! Juga, kakak perempuan berjalan di jalan itu, jadi kamu tidak bisa memeluknya sedikit pun!”

    Ling Mo berkata tanpa daya.

    Shana mendengus: “Itu semua karena kamu menghukumnya!”

    “Itu bukan hukuman, dia melakukannya dengan paksa padaku … Tidak … Jelas bahwa kamu mencukur rambutnya untuk menyebabkan hasil ini!”

    Ling Mo Aku tidak ingin membicarakan hal ini saat ini, tetapi dia benar-benar malu melihat postur berjalan Li Yalin. Secara logika, seharusnya tidak seperti ini dengan kemampuan pemulihan zombie … Tapi, mungkin itu hanya karena perbaikan itu sebabnya seperti ini… Dan untuk beberapa alasan yang tidak diketahui, setiap kali dia bertemu mata Li Yalin, Ling Mo merasa bahwa dia sedang menatap bagian penting dari dirinya.

    Apakah permintaan zombie begitu tak ada habisnya! Stamina saya belum pulih!

    Pada saat ini, kelompok itu secara bertahap masuk lebih dalam, tetapi tidak ada banyak zombie di gedung ini, dan diperkirakan gudang senjata tidak ada di tempat ini.

    Keluar dari pintu belakang, tidak jauh adalah gedung asrama, dan gedung lain yang sepertinya seharusnya dijaga ketat di masa lalu.

    Di kejauhan terdapat tempat latihan dan tempat latihan, dengan berbagai fasilitas latihan bahkan sarana olahraga seperti lapangan basket.

    “Depot amunisi seharusnya ada di sana,”

    kata Wang Tua Veteran, menunjuk ke gedung yang dijaga ketat.

    “Yah, aku tidak berharap itu berjalan dengan baik, tapi jangan gegabah…”

    Begitu dia selesai berbicara, dia mendengar teriakan tiba-tiba dari seorang yang selamat, dan ketika mereka berbalik tiba-tiba, ada satu kurang selamat di sampingnya.

    Dengan kekuatan mental Ling Mo, dia tidak merasakannya, dan ketiga zombie wanita itu tidak menyadarinya sama sekali, tampaknya penyerang diam-diam menyembunyikan napas mereka dan mendekat dengan tenang.

    Ling Mo dengan cepat mengejar ke arah dari mana suara itu berasal dengan Tang Dao di tangan, saat dia berbelok di tikungan, dia melihat adegan berdarah di sudut.

    Seekor anjing serigala mutan yang berdiri dan diperkirakan lebih tinggi dari satu orang sudah menggigit leher korban.Rambutnya seperti jarum baja,matanya merah darah,air liur dan darah menetes dari giginya yang tajam, dan ekspresinya garang dan brutal.

    Ini seharusnya anjing polisi, tetapi sekarang setelah terinfeksi dan bermutasi, tidak sulit untuk menahan erosi virus dengan ukurannya.

    Anjing serigala mutan ini dengan panik menggigit mangsanya, dan ketika dia mendengar gerakan di belakangnya, dia segera berbalik, lalu berakselerasi dengan tajam, dan bergegas menuju Ling Mo.

    Ling Mo buru-buru menggunakan tentakel mentalnya, tetapi kekuatan anjing serigala mutan ini terlalu besar dan kecepatannya terlalu cepat, sehingga tidak memainkan peran besar dalam memblokirnya.

    Melihat sosok hitam besar bergegas ke arahnya, Ling Mo melangkah mundur dan melambaikan pisau Tang di tangannya.

    Namun, Tang Dao mengayun ke bawah dan digigit langsung di mulutnya oleh anjing serigala mutan gila ini. Itu menggelengkan kepalanya dengan panik, seolah mencoba untuk sepenuhnya mengambil Tang Dao dari Ling Mo.

    “Anjing mati!”

    Ini mungkin insting pelatihan yang dikembangkannya sebelum bermutasi, tetapi kekuatan ini membuat pergelangan tangan Ling Mo tiba-tiba sakit.

    Berkat pertempuran dengan Li Yalin tadi malam, kebugaran fisik Ling Mo telah meningkat sedikit, jika tidak, apalagi pisaunya, bahkan dia sendiri akan tersungkur ke tanah.

    Untuk beberapa alasan, Ling Mo selalu merasa bahwa perilaku anjing serigala mutan ini agak aneh, karena ketika Shana dan Ye Lian bergegas, ia segera melepaskan Tang Dao, berbalik dan melarikan diri terlepas dari donor darah.

    Meskipun Ye Lian dan Li Yalin sama-sama zombie yang maju cepat, mereka masih tidak ada bandingannya dengan anjing serigala mutan, dengan cepat menghilang ke dalam rumput setinggi lutut dan menghilang, hanya meninggalkan jejak, mayat.

    “Ini …”

    Guo Chao tidak menyangka seseorang akan diserang begitu cepat, dan wajahnya tiba-tiba menjadi sangat jelek.

    Kelompok mereka sudah cukup berhati-hati, tetapi mereka tidak berharap anjing serigala mutan ini bersembunyi dengan tenang.

    Dua orang meninggal, dan sekarang hanya ada delapan orang termasuk Ling Mo.

    Meski sedih, tapi karena kita sudah sampai di sini, kita tidak boleh menyerah di tengah jalan.

    “Kita tidak bisa membuang waktu untuk mencari anjing serigala mutan, dan kelihatannya sangat berbahaya… Kita mendapatkan senjatanya secepat mungkin, jadi kita tidak perlu terlalu takut. Setidaknya orang tua itu bisa gunakan segera setelah dia memiliki pistolnya.”

    Guo Chao terdiam beberapa saat, lalu berkata dengan tegas.

    Namun, tidak mudah untuk sampai ke gedung itu, karena lebar jalan hanya sekitar tiga meter, dan ada halaman rumput di kedua sisinya, tetapi sudah ditumbuhi rumput liar.

    Jika anjing serigala mutan bersembunyi di rerumputan, ia harus berlari keluar dan menyerang, tetapi akan sulit untuk menjaganya.

    Faktanya, Ling Mo sendiri sangat waspada, binatang mutan juga akan menyerang zombie, dan putri ketiga Ye Lian bukannya tanpa bahaya sedikit pun.

    Bagaimanapun, anjing serigala mutan berbeda dari ular mutan, dan makhluk ini menggigit ketika membuka mulutnya. Belum lagi menggigit sepotong daging mereka, bahkan jika itu menggores sedikit kulit, Ling Mo akan merasa tertekan.

    “Anjing mati!”

    Ling Mo melirik bilah yang berlumuran air liur dan darah, dan mengutuk lagi di dalam hatinya.


Pacarku Zombie

Pacarku Zombie

My Girlfriend is a Zombie
Score 8.4
Status: Ongoing Type: Author: Artist: Released: 2017 Native Language: Chinese
Akhir dunia telah tiba, dan seluruh dunia telah jatuh ke dalam kegelapan dan kehancuran. Sebagai seorang otaku, Ling Mo merasakan banyak tekanan pada dirinya sendiri. Mantan kekasih masa kecil terinfeksi virus, dan senior yang cantik digigit oleh zombie jahat. Bisakah Anda hidup dengan lebih banyak gadis zombie dalam keluarga? Bisakah minum sister juice membuat Anda kebal terhadap virus? Bisakah seks dengan gadis zombie benar-benar meningkatkan kebugaran fisik? Ling Moyu: Sebenarnya, memiliki beberapa pacar zombie itu cukup bagus... Tunggu, bisakah kamu berhenti menggigitku?

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Options

not work with dark mode
Reset
Elitjp mega118 Elitjp login elitjp elit jp Link elitjp cor118 Alternative Link - ELITJP Elitjp | 2 Player Megawin Pragmatic Play